Sabtu, 29 Desember 2012

MENGELUH OK-OK AJA KOQ, BUT.....




Ente pasti pernah denger ato baca di status FB keluhan-keluhan orang.  

Aduh laper..!”

“Anaku nakalnya minta ampun...”

“Ya ampun nich ujan, ngga ngerti amat sich...”

“Oh my G, maceeetttt...!”

“BB-ku hang...”

Dan lagi,...dan lagi,...

Tiap orang punya reaksi and koment yang beragam untuk tiap keluhan yang kita denger, ato baca.  Kalo kita respect sama si-pengeluh mania tsb, sejatinya kita bakal nanggapin, entah dengan ngasih solusi basa-basi, ato serius mencermati sambil nyuruh pikiran kita wara-wiri ke sana ke mari sambil bikin muka di ‘melongokan’ sedemikian rupa supaya kliatan paten mendengar, ato yah emang beneran perduli, and ngasih solusi.  Who knows ?
Pict by Jane Mamuaja

Ndengerin keluhan sekali –duakali mungkin ada asyik-asyiknya juga sich.  Apalagi kalo keluhan yg kita denger, emang udah lama pengen kita denger. Ah, ngga usah pura-pura ngerutin kening gitu ah, jadi ngga enak nich pengen nerusin nulis...hehehe...kukuruyuk...

Seorang kenalan pernah tanpa sadar curhat (hehehe...sebenarnya sich doski sadar, kalo pingsan, mana bisa curhat) tentang kebiasaan temen lainnya yang kebetulan juga saya kenal.  Katanya, dia kesel sama temennya,-sebut aja Momo-yang sukaaaa banget ingkar janji, ngomong gede, pamer ini-itu, dll.  Satu kali topik kekesalannya soal Momo adalah pinjem duit.  Lantaran temenan, si-teman curhat ini-sebut aja Nana- kurang enak kalo mau nagih utangnya.  Jadi, berharap kesadaran Momo aja buat mulangin utangnya.  Seminggu dicuekin, dua minggu masih juga cuek.   Masuk minggu ketiga, tensi darahnya udah naek.  Tiap ketemu, Nana nyindir soal pinjaman Momo.  Tapi Momonya cuek.  Nana jadi lebih senewen lantaran slalu aja liat Momo abis beli ini-itu yang harganya bisa 10 kali lipet sama utangnya.  Akhirnya Nana berhasil ‘menjebol’ sendiri tembok kemaluannya,...ups,...maaf.  Maksudnya tembok ‘rasa kurang enaknya’ tadi.  Nana udah nagih terang-terangan, maupun gelap-gelapan (maksudnya entah siang, ato malam).  Eeehhhh, bukannya mbalikin utangnya, Momo Cuma obral sejuta janji manis.

Sabar ya, suamiku tiga hari lagi baru dapet order.  Ntar saya lebihin deh pinjamannya...” Sambil nongolin kawat gigi yang baru di pasang, entah di bengekel bubut mana.

Ato, “Na, dua hari depan saya dapet arisan.  Ntar saya sms ya.” Sambil nggosok-gosok BB barunya di kaos.
Nana ngomong ke saya, “Aduh, sayang udah tetanggaan lama.  Kalo ngga udah saya jepret pake ketapel yang pernah dipake Raja Daud buat ngerobohin Goliath deh

Wkwkwkwk,....saya ketawa dalem hati.  Temen saya kalo marah banget koq jadi pinter ya pelajaran sejarahnya.  Padahal waktu SMP, cuma menghafal letak Taj Mahal aja salah melulu.  Masa pernah dia bilang Taj Mahal di Glodok....hahaha....mentang-mentang ada kata ‘mahal’-nya kali.   

Akhirnya, di siang hari yang terik, sambil melototin pohon melinjo yang daunnya sepoi-sepoi kena kipas angin, Nana bilang ke saya, kalo Momo ngeluh sambil nangis.  Gelang, kalung, cincin (ya emas dong, masa dari kulit telor..) yg di punyainya di colong salah satu kenek Tukang yang lagi nge-renovasi rumahnya.  Semua ludes,..des,..des.
Nana cerita dengan air muka berseri-seri (kayaq abis diamplas).  Doski kliatan langsung males nagih utangnya yang Rp. 150 rb.

Btw, kalian tau ngga kalo sebenarnya ngga semua keluhan tuh emang bener-bener pengen ngungkapin keluh kesah dan gundah gulana ?  Coz ngga sedikit orang ngeluh, sebenarnya lagi pamer.

Sial banget tuh anjing tetangga, masa kencing di ban Feroza yang baru tiga hari aku off road.  Jangan-jangan disuruh tuannya kali lantaran jeles” (jeles artinya cemburu dodol...)

Kebiasaan ngerokok suamiku ampir bawa bencana tadi malem.  Untung triple spring bed bulu angsa yang baru di beli cuma kesundut dikit ujungnya...”

Payah, katanya Ipad Apple terbaru fiturnya 3000-an, padahal Cuma 2999.  Aku otak-atik semalem tetep ngga ada yang satunya lagi

Pokoknya masih banyak deh model keluhan semu begitu yang udah jadi trend. Hehehe,....tapi kan kita orang modern emang harus jadi para setiawan dan setiawati yang dengan penuh sukarela menyiapkan waktu, telinga, hati, dan kantong plastik (buat jaga-jaga kalo muntah....kukuruyuk) untuk menjadi pendengar curhat dan keluhan yang belakangan udah terstruktur dan tersistematik, mirip rumus bangun Kimia organik.

Akhirnya,....

Buat aku, mengeluh ok-ok aja.  Tapi jangan rombongan ah..Antri..! udah mau 2013 yo..    

(ketika malam larut,..beringsut,..mengerejap dan menjalari tiap inci waktu menuju 2013.  Aku akan siap menghadapi tantangan baru: melunasi hutang-hutang.....wkwkwkwkw...)

Senin, 17 Desember 2012

LEMPER



Orang Manado bilang lalampa.

Mungkin gue bakal koprol sambil bilang wow kalo loe bilang ngga tahu soal lemper.  Dan ampir bisa gue pastiin kalo sebagian besar orang doyan sama lemper.  Tentunya bukan semata lantaran rasanya yang asyik, tapi juga bentuknya yg nyentrik....hehehe.  Coba deh loe bayangin kalo bentuk lemper kotak, ato bulet kayaq balon.  Jangan-jangan malah di pake maen volley,..bukan di makan. 

Dan gue pikir juga, makanan itu dikasih nama lemper lantaran dibikin dari beras ketan yang isinya ikan, ato ancuran daging, and  dibungkus pake daon pisang, terus dibakar.  Soalnya kalo dibikin dari parutan singkong yang isinya ancuran ikan, terus digoreng, hehehe...itu mah combro.  and combro sama sekali ngga bersaudara, ato tetanggaan sama lemper.

Cuman gue emang harus akuin sama penemunya.  Koq bisa-bisanya mereka mikir buat meng-kolaborasikan ketan sama daging ikan, trus, bisa-bisanya mereka mikir utk ngebungkus pake daon pisang.  Udah gitu di bakar.  Ok,..ok,... untuk orang yg level mikirnya udah ke  komponen komputer,  spare part pesawat, ato kloning ikan purba yg umurnya jutaan taon, pastinya persoalan lemper yg dibungkus daon pisang sich bukan persoalan krusial.  Cemen.  Ya, iyalah,...orang kita tinggal ngupas bungkusnya trus telen,..ngapain pusing.

Tapi secanggih-canggihnya level berpikir loe pada, gue yakin 100% kalo loe bakalan kaget setengah mampus kalo misalnya elo diundang acara kawinnya  anaknya orang super tajir yang kekayaannya 5x lipet APBD Bali (sory,...gue sendiri ngga tau berapa APBD Bali,...emank gue pikirin...?), di mana otak super loe udah ngebayangin jamuan makan yang extra special, tapi tiba-tiba loe harus dihadapkan pada kenyataan kalo sejauh mata loe memandang, loe cuma nemuin satu sajian tunggal: LEMPER.   Padahal, loe udah dengan sopannya nolak undangan makan malam  temen fitness loe, ato temen main layangan loe, cuma buat mbela-mbelain makan di pesta kawin salah satu mahluk tertajir di Bima Sakti (eh,..loe tau ngga siapa yg ngasih kesaktian si-Bima..?)
        
Satu lagi,...kalo di dunia kuliner kita pernah denger bebek, ayam, bakso, ato keripik singkong udah terbukti sukses jadi Francise, kenapa lemper belom ya ?  Ato banyak yg kuatir lemper bakalan di selewengkan cita rasanya?  Mmmh,...mungkin.  Soalnya emang kurang afdol sich kalo kelak ada lemper rasa strawberry,  melon, guava, ato durian.....hehehe....

Tapi se-kampungan kampungannya lemper, makanan ini bisa jadi lebih menakutkan ketimbang virus HIV, ato leukimia loh.  Ngga percaya ? coba loe bayangan kalo pas makan lemper waktu loe lagi ketawa ketiwi bareng pacar, bos, mitra bisnis, ato pialang saham, tiba-tiba loe ketelen 2 biji ‘peluru’ hekter, trus ngga bisa keluar, lantaran tu ‘peluru’ hekter nongkrong dengan manisnya pas di kerongkongan loe yg sejam sbelumnya baru ‘dilewatin’ piza sama sashimi Tuna sirip biru yg harga sepotongnya ratusan ribu.  Bisa ngga loe bayangin (hehehe,..gue rasa susah banget dech mau ngebayangin kalo lagi keselek)

Yang ngga kalah berabenya, kelak, 1 juta taon yg akan datang, Ketika kita semua udah pada punah.  Manusia di jaman itu kan berpeluang menemukan fosil lemper.  Dan ngga menutup kemungkinan mereka bakal heboh, lantaran mereka bakal mengira bahwa kita,- manusia pemakan lemper-, di mana mereka meyakini kalo lemper adalah alat kemaluan pria.

Dan kelak, di buku-buku sejarah anak sekolah mereka, bakalan di tulis: nenek moyang kita yang hidup di tahun 2000’an, atau 1 juta taon yg lalu, adalah bangsa pemakan kemaluan pria.  Dan menjelang ajal mereka, ritual memakan kemaluan akan berlangsung hingga kematian menjemput.

(please dech,...abis mbaca tulisan ini loe gak usah berlaga jadi manusia 1 juta taon yang akan datang, trus nyari lemper, and nyium baunya....hehehe...percaya dech, baunya ngga sama koq sama...mmhhh,..itu tuh...)


Piiiiiisssssss......ngeong,...hush,..pusy,...sono,...gue lagi kencing nich....

Loe tau,...gue emang kadang gokil, tapi masih lebih gokil yg suka nulis di www.robinticoalu.com
Loe buktiin sendiri dech.

Senin, 10 Desember 2012

PESAN DALAM BOTOL DI PINUS SOPUTAN


Kepekaan kita untuk melhat dan mendengar cenderung dipengaruhi  ketertarikan emosi, bukan ketajaman instrumen indra  (Tyr 12)

Gue ngga menyangkal kebenaran ungkapan tersebut untuk menggambarkan kejadian unik beberapa waktu lalu.

=======================

Bin, liburan Natal taon ini aku pulang Manado.  Kita naik Soputan yuk..” Pesan singkat masuk dari teman lama.

Wuih keren tuh, sapa takut.  Ntar gue bilang temen-temen laen deh  Gue mbales sms-nya sambil mbayangin betapa siksanya mendaki Gunung Soputan lagi setelah lebih dari 18 taon.  Belom ditambah sama fisik gue yang kadar kebengkakannya udah meningkat 37% sejak waktu itu.

Ngomong soal fisik, gue sering iri sama temen-temen yang bodynya ngga berubah significan sejak 18 taon lalu.  Beda sama gue yang tiap taon meningkat lebih dari 2%.  Dulu 68 kg, sekarang 93 kg.  Dulu bisa lari 4 Km tanpa henti, sekarang 200 M aja ampir opname di rumah sakit.  Dulu perut punya model 4 petak  sawah, sekarang mirip perut babi siap beranak.   Dulu jatah push up 200 x sehari, sekarang 50 x langsung keseleo.

Tapi Gunung Soputan,...mmmhhh,...kenapa engga.  Kan itu rumah kedua gue.

18 taon lalu Gunung Soputan adalah satu tempat terindah yang sering banget gue satronin tiap Sabtu malem.  Punya duit ato bokek, gue ngga perduli.  Pokoknya bisa nongkrong di bawah rindangnya hutan Pinus, and nyedot udara segernya, sambil guling-gulingan di pasir pake sabun sinar bulan.  Oh my God, bahkan sambil nulis aja getaran jiwa gue masih sempet menggelepar digoncang kerinduan.

Ngga tau kenapa, ngerayapin jengkal demi jengkal jalan ke pinus, sensasinya sama waktu nyiapin keberanian buat bilang ‘ i love you’ ke mahluk manis ber-label cewek.
==================

Gue ngga bisa percaya kalo akhirnya gue bisa balik lagi ke Soputan.  Kali ini bareng 11 temen petualang muda yang tergabung di bawah bendera Pecinta Alam.

Walau 2 minggu sebelum perjalanan gue udah persiapan fisik dengan jogging 30 menit 3 x seminggu, tetep aja gue gak bisa lawan kenyataan kalo gue mulai menua.  Baru 1 jam jalan, sedikit-sedikit gue berenti lantaran kecapean dan ngos-ngosan, lantaran jalan udah banyak mendakinya.
Akhirnya gue bilang ke rombongan untuk jalan terus, tanpa nunggu gue yang dikit-dikit berhenti.
Ntar gue jalan pelan-pelan.  Kalo udah di sini, gue ngga bakal kesasar.  Tunggu di pinus aja..!”

Waktu telah mengubah cukup banyak rute awal ke Soputan.  Cabang jalannya udah lebih banyak.  Apalagi kami jalan malam, dan cuma diterangin sorotan senter.  Makanya sempet kesasar ampir 30 menit  beberapa saat setelah star .  Naek, trus turun lagi lantaran salah.  Bener-bener nguras tenaga.

Kamu yakin Bin kita jalan duluan ?” Tangan kawan yang balik liburan Natal mampir di bahu gue dengan sedikit pijatan lembut.

Gue ngangguk sambil tetap ngos-ngosan.

================

Setelah melalui pergulatan panjang yang mencabik-cabik tenaga, serta rasa panas luar biasa yang melanda perut, dada, hingga kerongkongan, gue liat pendaran cahaya lampu di kejauhan, di tengah barisan pinus yang udah berubah tinggi banget di banding 18 taon lalu, saat terakhir gue tinggalin.
 
Temen-temen gue udah sampe di hutan Pinus, dan mendirikan tenda.  Mereka bikin api unggun, and masak sesuatu.  Aneh, ada rasa haru yang diam-diam merayap di hati gue.  Rasa haru yang bukan semata bisa balik lagi ke rumah kedua gue, tapi juga lantaran teringat pada sosok teman  yang mengantar gue berkenalan pertama kali dengan tempat eksotis ini.  Gregory Samson Tambanaung.  Meninggal tragis di rampas kejamnya jalan Tol Jagorawi, waktu naek mobil bareng temennya, yang  kehilangan kendali lantaran pecah ban.  Mobil terputar beberapa kali sebelom mental ke tiang jalan tol.  Teman Greg langsung meninggal di tempat.  Greg sempat koma 2 hari sebelum meninggal karena pendarahan parah di kepala dan benturan kuat di dadanya.

Bin ikut aku yuk...!”  Temen gue nyodorin segelas kopi panas.
“”Ke mana ?”
Udah, ayo...!” ia berjalan menjauhi teman-teman yang lagi asyik ngerumunin api unggun.

Setelah 10 menit jalan, gue liat dia berenti di samping batu hitam yang gede banget.  Melepaskan gulungan syal di lehernya yang putih mulus, trus mandangin sekeliling.  Tanpa suara, dia ngukur jarak sejauh 2 langkah dari batu ke 2 pohon pinus, trus belok ke kiri, and melangkah 3 kali ke arah semak-semak.
Pas di tengah semak-semak, dia ngeluarin sekop segede centong aer dari ransel merah mudanya, and mulai menggali.  Waktu kedalamannya sekitar ½ meter, gue liat di tangannya udah ada botol plastik air mineral.

Baca Bin..!” dia nyerahin botol plastik yang di dalemnya ada gulungan kertas.

12 Juni 1994
Hari ini adalah salah satu hari terindah dalam hidup saya.  Karena bisa ada lagi di tempat ini bareng orang yang sangat gue cintai.  Robin Mahatma.
  
Jantung gue hampir loncat keluar dari tempatnya.  Gue mandang wajahnya yang tiba-tiba bersemu merah sambil senyum malu-malu.  Please baca aja sampe selesai Bin...!”

Saya tahu Robin tidak pernah paham apa yang saya rasakan.  Robin ngga pernah tahu perasaan yang saya pendam bertahun-tahun kepadanya.  Bahkan dia ngga pernah tahu kenapa saya selalu ingin ada di dekatnya, sambil bermanja-manja.  Robin juga ngga pernah tahu betapa bahagianya hati saya waktu dia ngijinin saya ngerebahin kepala  di pahanya yang duduk selonjor di pasir sambil nikmatin cahaya bulan.  Dia terlalu asyik dengan rokok dan segelas kopi panasnya, sampe ngga bisa denger detak jantung saya yang berdebar keras. Malamnya lebih dahsyat lagi.  Saya tidur sambil memeluknya  dari belakang, karena alasan sangat kedinginan.  Saya hampir tak kuasa menahan hasrat saya untuk bertindak lebih jauh.  Tapi saya takut Robin marah.
Ah Robin, kamu terlalu lugu untuk menyadari kalau cinta tak hanya milik mahluk Tuhan yang beda jenis kelamin.

Hampir bersamaan dengan selesainya bacaan gue, dari kejauhan terdengar lengkingan suara Novita.
Robin, Markus, dimana sich loe, sarapan bareng yuk.  Keburu dingin tuh nasi goreng....!!!”

Tanpa gue duga, tiba-tiba Markus meluk.  Untuk sesat gue biarin.  Demi persahabatan dan etika. 
Perlahan, Markus melonggarkan pelukannya.  Kita berhadapan sangat dekat.  Tapi langsung gue alihkan muka gue waktu ngeliat gelagat Markus pengen nyium bibir gue.

Sory Marc, kan loe tau gue.  Jangan sampe gue marah....” Gue melepaskan pelukannya
Skali aja Bin, pertama dan terakhir...” Wajahnya memelas banget.

Ngga Marc,..ngga.  Gue janji bakal ngerahasiain semua ini, dan akan tetap nganggap loe sahabat.  Tapi kalo loe maksa juga,....kan loe udah kenal kelakuan gue.”  Tiba-tiba gue bergidik kalo inget kebersamaan gue sama Markus waktu lalu, di mana kita sering mandi bareng tanpa busana di pancuran gunung ini.

=================

Dalam perjalanan pulang, gue mikir keadaan miris yang dialamin sahabat baik gue.  Ah, betapa butanya gue.  Kenapa gue ngga pernah menyadari kondisi Markus setelah berteman sekian lama.

Dedaunan pinus kering mengeluarkan bunyi khas ketika puluhan kaki menginjaknya.  Kicauan burung bersautan, seolah mengucapkan selamat tinggal.  Gue berjalan dalam diam.  Membisu dengan ketidak mengertian panjang, dan mencoba berdamai dengan sebuah kenyataan: bahwa hidup tak slalu seperti yang kita harapkan.  

Dari sebuah Hp yang entah milik siapa, mengalun  ‘Pupus’-nya Once Dewa

Aku tak mengerti apa yg kurasa, rindu yang tak pernah begitu hebatnya
Aku mencintaimu lebih dari yg kau tahu, meski kau tak kan pernah tahu
..........
Baru kusadari, cintaku bertepuk sebelah tangan, kau buat remuk seluruh hatiku
......kau buat remuk seluruh hatiku

Jauh di sebelah Timur, selimut awan gelap tampak menggayut dengan sejuta misteri.  Semesterius hati manusia.